Dosa – Dosa PKS Jilid 2

Gambar

Islamedia – Alhamdulillah Abang None Encang Encing Nyak Babe. Ngeliat tulisan gue kemaren tentang Dosa-Dosa PKS, ternyata rame beneeer dikomentarin. Jadi pada nyadar ye semua. Ternyata si PKS nih bejibun dosanya. 

Nah, sekarang mumpung masih anget, gue sajiin nih dosa-dosa PKS selanjutnya. Makan dah tuh pade. 

1. LHI Tertangkap Tangan Menerima Suap dan Berzina Dengan Perempuan.
 
Wihhh…bombastis amat judulnya. Ga tanggung-tanggung. Presiden partai nya meen!!. Dicokok KPK, dibilang Operasi Tangkap Tangan bersama Rani di hotel. Bukan sembarang orang nih. Tapiiii,gue agak-agak ga nyambung nih Ini yang oon pembawa beritanya apa yang baca yak. Soalnya, dari mulai yang ketangkep, tempat penangkapan dan waktu penangkapan masing-masing beda. Yang ditangkap AF + Rani di loby hotel. Sementara, LHI ditangkap di kantornya PKS beberapa jam setelahnya. Emangnya LHI punya ilmu “meraga sukma” nya Wiro Sableng waktu ketemu sama Ratu Duyung?? (ketauan bacanya apa..hehe). Di hotel ada LHI, di kantor PKS ada LHI? emang bisa begitu. Gue yakin LHI belum nyampe maqomnya nyamain Wiro Sableng muridnya Sinto Gendeng Sang Pendekar 212 bergelar Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212. Masih jauuh. 

Lagian, ane ingetin nih ma ente-ente pade. Hati-hati nuduh orang berzinah. Kalo salah hukumannya cambuk bro. Dulu aja, Sahabat Nabi yang imannya dah selangit tembus pernah di cambuk gara-gara nuduh istrinya berzina. Padahal dia ngeliat dengan mata kepalanya sendiri! tapi karena gak mampu datengin 4 orang saksi, maka dia dicambuk. Itu sahabat nabi bro, yang imannya dah selangit tembus. Lah kita?? nembus langit-langit juga ngga. Berani-beranian nuduh orang berzina. Hiyyyy serreeeeemmm… Buruan dah istighfar pada…Astaghfirulloohal ‘adhiiim. 

2. Anggota DPR, kader PKS, ketangkep nonton video porno di ruang sidang. 

ck..ck..ck… Kebangetan dah emang. Gak pernah deh nih yang begini kejadian di gedung DPR kecuali PKS. Yang udah-udah sih ada 3gp nya punya Golkar & PDIP. Tapi itukan ga ketangkep langsung. Rekamannya doang yang nyebar. Kalo yang ini..hhmmm…langsung broo. Malu gak tuh. 

Tapi dasar emang PKS. Gak asik banget dah. Baru aja ketangkep begitu, trus dicengin abis-abisan dimana-mana, eehhh….dia malah mundur. Eh Gimana sih, sebagai anggota dewan, itu gak konsisten namanya. Kalo jadi anggota dewan tuh kudu buta matanya, budeg, kupingnya mati hatinya. Biar apa? biar ndablegg. Ndableg gak peduli omongan rakyat, ndableg ga usah mikirin rakyat, ndableg bodo amat yang penting dirinya kenyang, ndableg kagak tau malu! 
 
Emang begitu semua anggota dewan??lah emang semua kudunya begitu. Liat noh dari Golkar, PDIP, Demokrat, dah jadi terdakwa korupsi aje masih jadi anggota, masih nerima gaji dari rakyat, masih nikmatin fasilitas rakyat. Ngapain mundur-mundur. Adem coyy, gajinya aja 60 juta sebulan. Rugi kalo ditinggalin.

Tapi ini PKS kagak ??!!! sedikit-sedikit mundur, sedikit-sedikit mundur, mundur kok sedikit-sedikit? hehehe. Dan ini dah kejadian dari zaman dulu nih. Dari zamannya Nur Mahmudi Ismail, waktu jadi Menhut, dia mundur dari Presiden PKS. Hidayat NW, waktu jadi ketua MPR, dia mundur juga. Tifatul Sembiring juga begitu. LHI & Anis mundur juga. Termasuk Arifinto yang nonton ini nih. Ikutan mundur besok harinya!! gak pake lama, gak nunggu sprindik bocor dulu, gak nunggu Ketua Majelis Tinggi marah-marah dulu (emangnya PKS punya??). Payaaaahhh…padahal baru dibully bentaran doang dah mundur. Yang tegar donk, kan katanya politisi kudu tegar gak boleh gentar membela yang bayar. Atau mungkin, justru ini jadi dosa selanjutnya PKS ya?? udah jadi budaya di dalemnya kali yak. 

3. Pantang Rangkap Jabatan, Sedikit-sedikit mundur, sedikit-sedikit mundur, mundur kok sedikit-sedikit 

Nah itu yang dah gue terangin diatas, dari mulai NMI, HNW, Tif-Sem, Nis-Mat, LHI, Arifinto, kok gampang banget sih mundurnya. Bukannya dapet kursinya susah yak, kata yang lain kudu bayar berjut-jut, modalnya gak sedikit. Tapi kok gampang banget yak mundurnya. 

Gue bener-bener dongkol bin gondok bin sebel nih ma PKS. Karena dia gak kayak partai-partai laen. Jadi menteri hayook, ngurusin partai tetap nomor 1. Bukan cuma menteri loh. Contoh baik ini datang langsung dari Presiden kita. Presiden Bangsa Indonesia. Bapak SBY. Dah jadi Presiden, masih jadi ketua Wanbin. Cukup??belom kudu ada Majelis Tinggi Partai, ketuanya siape penontoon??? EEEsssBeeeYeeeee. Yak, Seratussss. Cukup, belommmm? gak cukup dari dalem negeri, dari Luar negeri juga masih ngurusin partainya, dan gak sembarangan luar negerinye, dari Mekkah boossss. Tanahnye Nabi. Yaahh, mungkin berat banget kali urusan partainya yee, lebih berat dari urusan rakyatnye, ampe dibawa langsung ke depan Ka’bah. Kita doain aje abang none, biar kelar deh ngurusin partainya, biar bisa fokus dia ngurusin kite-kite ini. Kasian amat ya kita. Kayak anak yatim gak punya bapak.huhuhu… 

Segitu dulu noh abang none, encang-encing, nyak babe. Ane mau semedi dulu, mau ngadu ilmu ma eyang subur.
 
Oleh:  Anak Betawi
Sumber: Kompasiana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s